well setelah tadi pagi mengulas tentang cbr 150 kini giliran mengulas sang kakak kandungnya,CBR 250..ets bukan mengulas teknologi lagi nih tapi dari segi penjualan..setelah sekian lama Kawasaki melenggang sendiri di kelas 250 cc dengan NINJA 250 giliran HONDA masuk ke segment ini dengan memasukkan CBR 250 yang diharapkan bisa sesuksess Ninja 250,banyak biker yang berharap motor ini juga 2 silinder seperti NINJA 250 karena tentu dua silider bisa menghasilkan daya yang lebih besar dan meraih Top speed tinggi,walaupun mereka tau jalanan tidak lagi mencukupi untuk kecepatan maksimal,lha wong baru mau 100 kmpj sudah kena macet,lha wong dimana2 sekarang macet,jalan vs motor masih banyak motor(jalan kok diitung begemana ngitungnya nih):mrgreen: pokoke intinya jalanan kurang deh,hehehehe

ninja 250 dengan dual silindernya masih berjaya

tapi harapan pupus sudah,CBR masuk dengan 1 silinder saja(bukan 2 piston)๐Ÿ˜† pihak AHM mengklaim lebih efektif 1 silinder di kemacetan dan tentunya part nya lebih awet karena gak pake ruwet seperti 2 silinder yang tentunya daleman mesinnyanya banyak part dan tetek bengek nya kayaknya sih honda masih pingin imei IRIT dan AWET mengakar di “MOGE”nya nih,tapi ternyata starategi AHM berhasil memuncaki penjualan segmen 250 cc ini di 3 bulan pasca launching, tapi tunggu dulu,ada tapinya nih,,,,,,ternyata CBR tidak lama bertahta karena sang Ninja merangsek membuat pemberontakan dan berhasil menggulingkan CBR dari singgasana..mengapa bisa demikian?ada beberapa alasan,monggo disimak

alasan pertama,AHM mengakui kekurangan stok dari negeri pemasok utama yaitu Thailand,karena Thailand juga mengekspor ke beberapa negara di asia tenggara sehingga Thailand kewalahan memenuhi pesanan…

alasan kedua ,euforia CBR 250 telah berakhir,memang produk baru selalu jadi incaran nomer 1 sehingga penjualan naik,tapi setelah beberapa bulan barulah muncul “pembeli sesungguhnya” maksudnya adalah pembeli yang memang suka dengan motor tersebut bukan karena efek dominoย  produk baru.

alasan ketiga,CBR 250 memang telah “kalah” dari kompetitor,bicara desain itu subyektif,bicara teknologi jelas menang CBR yang injeksi,TAPI jelas 1 silinder kalah dibanding 2 silinder,baik segi kepuasan mengendarai sensasi “moge” dan “speed” yang buanterrr,,gak peduli macet yang penting moge man !!!!๐Ÿ˜ˆ nb=1 silinder juga bisa menang dibanding 2 silinder dari iritnya nih,๐Ÿ˜€

alasan keempat,biker pinginnya kelas 250cc ya jadi kelas “moge” entri level alias moge pemula,lha sekarang ngapain beli 250 cc mahal2 tapi kok mesinnya masih 1 silinder,gak bisa ngrasain sensasinya nu,,,masih ingatkah dengan kata “permintaan pasar”?kalau gak dituruti ya melempem jualannya kaya kemarin si bladeย  yang akhirnya reborn juga jadi seperti “permintaan pasar”.

CBR 250 dengan dual piston(rem nya) silinder sih macih atu

kalau sudah begini bagaimana nasib CBR 250 nantinya? kita lihat saja bulan2 kedepan apakah akan ada kenaikan atau bahkan terus menyusut? monggo di share opini pribadinya setuju yang mana nih?atau yang pinginย  nambahin juga boleh…